Home / Liturgi / Ekaristi KAMIS PEKAN PASKAH VII, 17 Mei 2018

Ekaristi KAMIS PEKAN PASKAH VII, 17 Mei 2018

Antifon Pembukaan – Ibrani 4:16

 Marilah kita menghadap takhta kasih karunia
dengan penuh harapan untuk memperoleh rahmat
dan mendapat pertolongan pada waktunya. Alleluya.

Pengantar

Dalam kata-kata perpisahan-Nya, Yesus mengharapkan kerukunan dan persatuan di antara umat manusia. Sebagai contoh, digambarkan persatuan antara Dia sendiri dan Bapa-Nya. Apa yang sudah nyata di surga, hendaknya diusahakan di dunia. Santo Paulus meneguhkan meletakkan ikatan yang duniawi dengan yang surgawi: karena harapannya akan kebangkitan orang mati, ia diseret ke pengadilan.

Doa Pembukaan

Marilah bedoa:
Allah Bapa mahakudus,
terimalah roti anggur
yang kami hunjukkan atas perintah-Mu.
Limpahkanlah rahmat penebusan kepada kami
berkat misteri suci yang kami rayakan
dalam sembah bakti yang pantas.
Demi Kristus, ….

Bacaan I – Kisah Para Rasul 22:30; 23:6-11
Paulus itu orang Israel dan termasuk kaum Farisi. Dulu ia giat sekali menganiaya murid-murid Kristus, tetapi ketika bertobat, giat pula mewartakan ajaran Kristus. Maka, orang-orang sebangsa dan sekaumnya benci sekali kepadanya dan menyeret Paulus ke depan pengadilan. Kaum Farisi dan Saduki lalu diadu domba di situ. Kutipan ini juga menyebut-nyebut bahwa ia akan memberi kesaksian di Roma.

Hendaknya engkau pergi bersaksi di Roma.

Pembacaan dari Kisah Para Rasul:
Setelah Paulus ditangkap di kota Yerusalem, kepala pasukan ingin mengetahui dengan teliti apa yang dituduhkan orang-orang Yahudi kepada Paulus. Karena itu ia menyuruh mengambil Paulus dari penjara dan memerintahkan supaya imam-imam kepala dan seluruh Mahkamah Agama berkumpul. Lalu ia membawa Paulus dari markas dan menghadapkannya kepada mereka.

Paulus tahu bahwa sebagian dari mereka itu termasuk golongan orang Saduki dan sebagian termasuk golongan orang Farisi. Oleh karena itu ia berseru dalam Mahkamah Agama itu, katanya, “Hai Saudara-saudaraku, aku adalah orang Farisi, keturunan orang Farisi; aku dihadapkan ke Mahkamah ini, karena aku mengharapkan kebangkitan orang mati.”

Ketika Paulus berkata demikian, timbullah perpecahan antara orang-orang Farisi dan orang-orang Saduki, dan terbagi-bagilah orang banyak itu.

Sebab orang-orang Saduki mengatakan, bahwa tidak ada kebangkitan, dan tidak ada malaikat atau roh, tetapi orang-orang Farisi mengakui kedua-duanya. Maka terjadilah keributan besar. Beberapa ahli Taurat dari golongan Farisi tampil ke depan dan membantah dengan keras, katanya, “Kami sama sekali tidak menemukan sesuatu yang salah pada orang ini! Barangkali ada roh atau malaikat yang telah berbicara kepadanya.” Maka terjadilah perpecahan besar, sehingga kepala pasukan takut, kalau-kalau mereka akan mengoyak-ngoyak Paulus. Karena itu ia memerintahkan pasukan supaya turun ke bawah dan mengambil Paulus dari tengah-tengah mereka lalu membawanya ke markas.

Pada malam berikutnya Tuhan datang berdiri di sisi Paulus dan berkata kepadanya, “Kuatkanlah hatimu, sebab sebagaimana engkau dengan berani telah bersaksi tentang Aku di Yerusalem, demikian jugalah hendaknya engkau pergi bersaksi di Roma.”

Demikianlah sabda Tuhan.
Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan – Mazmur 16:1-2a.5.7-8.9-10.11

Ref: Jagalah aku, ya Tuhan,
sebab pada-Mu aku berlindung.
Atau: Alleluya.

Mazmur:
 Jagalah aku, ya Allah,
sebab pada-Mu aku berlindung.
Aku berkata kepada Tuhan, “Engkaulah Tuhanku.
Ya Tuhan, Engkaulah bagian warisan dan pialaku,
Engkau sendirilah
yang meneguhkan bagian yang diundikan kepadaku.”

 Aku memuji Tuhan, yang telah memberi nasihat kepadaku,
pada waktu malam aku diajar oleh hati nuraniku.
Aku senantiasa memandang kepada Tuhan;
karena Ia berdiri di sebelah kananku, aku tidak goyah.

 Sebab itu hatiku bersukacita dan jiwaku bersorak-sorai,
dan tubuhku akan diam dengan tenteram;
sebab Engkau tidak menyerahkan aku ke dunia orang mati,
dan tidak membiarkan Orang Kudus-Mu melihat kebinasaan.

 Engkau memberitahukan kepadaku jalan kehidupan;
di hadapan-Mu ada sukacita berlimpah,
di tangan kanan-Mu ada nikmat yang abadi.

BAIT PENGANTAR INJIL Yoh 17:21

S: Alleluya. U: Alleluya.
S: Semoga mereka semua menjadi satu,
sama seperti Engkau, ya Bapa, ada di dalam Aku
dan Aku di dalam Engkau,
supaya dunia percaya
bahwa Engkaulah yang telah mengutus Aku.
U: Alleluya.

Bacaan Injil – Yohanes 17:20-26
Pada akhir doanya, Yesus mohon agar umat sekalian rukun bersatu padu dan saling menaruh cinta kasih. Persatuan iman berarti sebagaimana yang terdapat pada Bapa, Putra, dan Roh Kudus. Yesus sudah membela hal itu sampai wafat. Apakah yang kita lakukan untuk mewujudkan kerukunan itu?

Supaya mereka sempurna menjadi satu.

Inilah Injil Yesus Kristus menurut Yohanes:
Dalam perjamuan malam terakhir, Yesus menengadah ke langit dan berdoa bagi para pengikut-Nya, “Bapa yang kudus, bukan untuk mereka ini saja Aku berdoa, tetapi juga untuk orang-orang, yang percaya kepada-Ku oleh pemberitaan mereka; supaya mereka semua menjadi satu, sama seperti Engkau, ya Bapa, ada di dalam Aku dan Aku di dalam Engkau, agar mereka juga di dalam Kita, supaya dunia percaya, bahwa Engkaulah yang telah mengutus Aku.

Aku telah memberikan kepada mereka kemuliaan yang Engkau berikan kepada-Ku, supaya mereka menjadi satu, sama seperti Kita adalah satu: Aku di dalam mereka dan Engkau di dalam Aku, supaya mereka sempurna menjadi satu, agar dunia tahu, bahwa Engkau yang telah mengutus Aku, dan bahwa Engkau mengasihi mereka, sama seperti Engkau mengasihi Aku.

Ya Rapa, Aku mau supaya di mana pun Aku berada, mereka juga berada bersama-sama dengan Aku, yakni mereka yang telah Engkau berikan kepada-Ku, agar mereka memandang kemuliaan-Ku yang telah Engkau berikan kepada-Ku, sebab Engkau telah mengasihi Aku sebelum dunia dijadikan.

Ya Bapa yang adil, memang dunia tidak mengenal Engkau, tetapi Aku mengenal Engkau, dan mereka ini tahu, bahwa Engkaulah yang telah mengutus Aku; dan Aku telah memberitahukan nama-Mu kepada mereka dan Aku akan memberitahukannya, supaya kasih yang Engkau berikan kepada-Ku ada di dalam mereka dan Aku di dalam mereka.”

Demikianlah Injil Tuhan.
Terpujilah Kristus

Doa Persiapan

Allah Bapa Yang Maha Esa,
semoga kami rukun bersatu padu
berkat santapan yang sama,
dan berilah kami piala
yang mendatangkan sukacita bagi kami
berkat kasih setia-Mu kepada manusia.
Demi Kristus, ….

Antifon Komuni – Yohanes 16:7

 Tuhan bersabda, “Sungguh benar sabda-Ku ini:
Berguna bagimu bahwa Aku pergi.
Kalau tidak, Penolong takkan datang kepadamu.” Alleluya.

Doa Sesudah Komuni

Marilah berdoa:
Allah Bapa maha pengasih dan penyayang,
bila kami saling menaruh cinta kasih,
maka Engkau tak jauh dari kami.
Maka, semoga Kauhangatkan yang dingin
dan Kaurukunkan yang berselisih di dunia ini.
Demi Kristus, ….



About gema

Check Also

Ekaristi KAMIS BIASA XXXI, 8 November 2018

Antifon Pembukaan – Mazmur 105:4-5  Carilah Tuhan dan kekuatan-Nya, carilah selalu wajah-Nya! Ingatlah perbuatan-perbuatan …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *