Home / Liturgi / Ekaristi: Rabu, 17 Januari 2017 St. Antonius Abbas

Ekaristi: Rabu, 17 Januari 2017 St. Antonius Abbas

St. Antonius dilahirkan pada tahun 251 di sebuah dusun kecil di Mesir. Ketika usianya duapuluh tahun, kedua orangtuanya meninggal dunia. Mereka mewariskan kepadanya harta warisan yang besar dan menghendaki agar ia bertanggung jawab atas hidup adik perempuannya. Antonius merasakan belas kasihan Tuhan yang berlimpah atasnya dan datang kepada Tuhan dalam doa. Semakin lama semakin peka ia akan penyelenggaraan Tuhan dalam hidupnya. Sekitar enam bulan kemudian, ia mendengar kutipan Sabda Yesus dari Kitab Suci: “Pergilah, juallah apa yang kaumiliki dan berikanlah itu kepada orang-orang miskin, maka engkau akan beroleh harta di sorga.” (Mrk 10:21). Antonius menerima sabda tersebut sebagai sapaan pribadi Tuhan dan jawab-Nya atas doanya mohon bimbingan Tuhan. Ia menjual sebagian besar harta miliknya, menyisakan sedikit saja cukup untuk menunjang hidup adiknya dan dirinya sendiri. Kemudian ia membagi-bagikan uangnya kepada mereka yang membutuhkannya.

Saudari Antonius bergabung dengan kelompok perempuan yang hidup dalam doa dan kontemplasi. Antonius memutuskan untuk hidup sebagai seorang pertapa. Ia mohon pada seorang pertapa senior untuk memberinya pelajaran hidup rohani. Antonius juga mengunjungi para pertapa lainnya agar ia dapat belajar kebajikan-kebajikan paling utama dalam diri setiap pertapa. Kemudian ia mulai hidupnya sendiri dalam doa dan tobat sendirian hanya dengan Tuhan saja.

Ketika Antonius berusia lima puluh lima tahun, ia mendirikan sebuah biara guna menolong sesama. Banyak orang mendengar tentangnya dan mohon saran serta nasehatnya. Antonius akan memberi mereka nasehat-nasehat praktis, seperti “Setan takut pada kita ketika kita berdoa dan bermatiraga. Setan juga takut ketika kita rendah hati dan lemah lembut. Terutama, setan takut pada kita ketika kita sangat mencintai Yesus. Setan lari terbirit-birit ketika kita membuat Tanda Salib.”

St. Antonius mengunjungi St. Paulus Pertapa. Ia merasa diperkaya dengan teladan hidup St. Paulus yang kudus. Antonius wafat setelah melewatkan hidup yang panjang dalam doa. Usianya mencapai seratus lima tahun. St. Atanasius menulis riwayat hidup St. Antonius dari Mesir yang sangat terkenal.

Hidup St. Antonius merupakan hidup dengan pengabdian total kepada Tuhan. Bersediakah aku mengabdikan hidupku kepada Tuhan hingga rela mempersembahkan hidupku sepenuhnya seperti yang telah dilakukan Yesus?

Antifon Pembukaan – Masmur 91:13-14

 Orang jujur bertumbuh bagaikan palma, berkembang bagaikan pohon jati.
Mereka ditanam dekat bait Tuhan, bertunas di pelataran rumah Allah.

Pengantar

Hidup menyepi tanpa alasan yang kuat, siapa yang tahan? Antonius mengikuti sabda Yesus, “Bila kamu ingin sempurna, dermakanlah segala milikmu dan kembalilah, ikutilah Aku!” sebagai rahib, ia tinggal di padang gurun. berkali-kali ia tergoda untuk kembali ke dunia rama. begitu beratlah pengasingan diri itu. tetapi ia bergumul melawan godaan dan menang. cara hidupnya berkembang. banyak pengikutnya tingga di sekitarnya. Maka ia dianggap bapa para rahib.

Doa Pembukaan

Marilah bedoa:
Allah Bapa, sumber cinta kasih,
Santo Antonius abas telah Kaupanggil untuk mengabdi kepada-Mu di padang gurun
dengan cara hidup yang mengagumkan.
Semoga berkat teladannya kami sanggup mengingkari diri
dan menaruh cinta kasih kepada-Mu di atas segalanya.
Demi Kristus, ….

Bacaan I – I Samuel 17:32-33.37.40-51
Daud, gembala sederhana, mampu mengalahkan raksasa Filistin dengan umban tali dan batu. Sebenarnya imannya yang menyebabkan dia menang. Maka Daud selalu mengajak kita mengimani Tuhan.

Daud mengalahkan Goliat dengan umban dan batu.

Pembacaan dari Kitab Pertama Samuel:
Pada suatu hari Daud menghadap Saul dan berkata kepadanya, “Janganlah seseorang menjadi tawar hati karena Goliat! Hambamu ini akan pergi melawan orang Filistin itu.” Tetapi Saul berkata kepada Daud, “Tidak mungkin engkau dapat menghadapi orang Filistin itu! Mustahil engkau dapat melawan Goliat! Sebab engkau masih muda, sedang Goliat sejak dari masa mudanya telah menjadi prajurit.” Tetapi Daud berkata kepada Saul, “Tuhan telah melepaskan daku dari cakar singa dan dari cakar beruang. Dia pun akan melepaskan aku dari tangan orang Filistin itu!” Kata Saul kepada Daud, “Pergilah! Tuhan menyertai engkau.”

Maka Daud mengambil tongkatnya lalu pergi. Ia memilih dari dasar sungai lima batu yang licin dan menaruhnya dalam kantung gembala yang dibawanya, yakni wadah batu, sedang umban tali dipegangnya.

Demikianlah Daud mendekati Goliat, orang Filistin itu. Goliat sendiri makin dekat menghampiri Daud, dan di depannya berjalan orang yang membawa perisainya. Ketika Goliat melayangkan pandangannya dan melihat Daud, dihinanya Daud karena ia masih muda, kemerah-merahan dan elok parasnya. Goliat, orang Filistin itu, berkata kepada Daud, “Anjingkah aku, maka engkau mendatangi aku dengan tongkat?” Lalu demi para dewa, orang Filistin itu mengutuki Daud. Lalu dia menentang Daud, “Hadapilah aku, maka aku akan memberikan dagingmu kepada burung di udara dan kepada binatang-binatang di padang.”

Tetapi Daud berkata kepada Goliat, orang Filistin itu, “Engkau mendatangi aku dengan pedang, tombak serta lembing, tetapi aku mendatangi engkau dengan nama Tuhan semesta alam, Allah segala barisan Israel yang kautantang itu. Hari ini juga Tuhan akan menyerahkan engkau ke dalam tanganku! Aku akan mengalahkan engkau dan memenggal putus kepalamu! Hari ini juga aku akan memberikan mayatmu dan mayat tentara orang Filistin kepada burung-burung di udara dan binatang-binatang liar, supaya seluruh bumi tahu, bahwa Israel mempunyai Allah, dan supaya segenap jemaah ini tahu bahwa Tuhan menyelamatkan bukan dengan pedang atau lembing. Sebab di tangan Tuhanlah pertempuran, dan Ia akan menyerahkan kamu ke dalam tangan kami.”

Ketika orang Filistin itu bergerak maju menyongsong Daud, segera larilah Daud ke barisan musuh menghadapi Goliat. Lalu Daud memasukkan tangannya ke dalam kantung batu, diambilnyalah sebuah batu, lalu diumbankannya. Maka kenalah dahi Goliat, dan terjerumuslah ia dengan mukanya ke tanah. Demikianlah Daud mengalahkan orang Filistin itu dengan umban dan batu; ia mengalahkan Goliat dan membunuhnya, tanpa pedang di tangan. Daud berlari mendapatkan orang Filistin itu, lalu berdiri di sebelahnya; diambilnyalah pedang Goliat, dihunusnya dari sarungnya, lalu ia menghabisi Goliat. Di pancungnyalah kepala Goliat dengan pedangnya sendiri.

Demikianlah sabda Tuhan.
Syukur kepada Allah.

Tanggapan – Mazmur 144:1.2.9-10

Ref: Terpujilah Tuhan, gunung batuku!

Mazmur:
 Terpujilah Tuhan, Gunung Batuku!
Ia mengajar tanganku bertempur,
Ia melatih jari-jariku berperang!

 Ia menjadi tempat perlindungan dan kubu pertahananku,
kota bentengku dan penyelamatku;
Ia menjadi perisai, tempat aku berlindung;
Dialah yang menundukkan bangsa-bangsa ke bawah kuasaku!

 Ya Allah, aku hendak menyanyikan lagu baru bagi-Mu;
dengan gambus sepuluh tali aku hendak bermazmur.
Sebab Engkaulah yang memberikan kemenangan kepada raja-raja,
dan yang membebaskan Daud, hamba-Mu!

BAIT PENGANTAR INJIL Lh. Mat 4:23

S: Alleluya. U: Alleluya.
S: Yesus memberitakan Injil kerajaan Allah,
dan menyembuhkan semua orang sakit.
U: Alleluya.

Bacaan Injil – Markus 3:1-6
Tampaknya Yesus tidak mempedulikan hukum. Hukum hari Sabat memang sudah diperinci. Dengan menyembuhkan orang pada hari Sabat, Yesus mau memperlihatkan bahwa yang mendapat perhatian-Nya terutama adalah manusianya. Bukan yang lahiriah yang menandai baik jahat, tetapi yang batiniah.

Manakah yang diperbolehkan pada hari Sabat,
menyelamatkan nyawa orang atau membunuhnya?

Inilah Injil Yesus Kristus menurut Markus:
Pada suatu hari Sabat Yesus masuk ke rumah ibadat. Di situ ada seorang yang mati sebelah tangannya. Orang-orang Farisi mengamat-amati Yesus, kalau-kalau Ia menyembuhkan orang itu pada hari Sabat, supaya mereka dapat mempersalahkan Dia. Kata Yesus kepada orang yang mati sebelah tangannya itu, “Mari, berdirilah di tengah!” Kemudian Yesus berkata kepada mereka, “Manakah yang diperbolehkan pada hari Sabat, berbuat baik atau berbuat jahat? menyelamatkan nyawa orang atau membunuh orang?” Tetapi mereka itu diam saja. Yesus jengkel karena kedegilan mereka! Dengan marah Ia memandang sekeliling, lalu berkata kepada orang tadi, “Ulurkanlah tanganmu!” Ia pun mengulurkan tangannya, dan sembuhlah seketika. Lalu keluarlah orang-orang Farisi dan segera bersekongkol dengan orang-orang Herodian untuk membunuh Dia.

Demikianlah Injil Tuhan.
Terpujilah Kristus

Doa Persembahan

Bapa yang mahabaik,
terimalah kiranya persembahan
yang kami siapkan di altar-Mu pada hari peringatan Santo Antonius.
Kami mohon, lepaskanlah kami dari segala rintangan duniawi
sehingga Engkaulah satu-satunya milik kami.
Demi Kristus, Tuhan dan pengantara kami.

Antifon Komuni – Matius 19:21

”Kalau engkau ingin menjadi sempurna, pergilah, juallah segala milikmu,
bagikanlah kepada kaum fakir miskin, lalu mari ikutilah Aku,” Sabda Tuhan.

Doa Sesudah Komuni

Marilah berdoa:
Allah Bapa, pembela kami,
roti pemberi hidup telah kami sambut, piala keselamatan telah kami terima.
Luputkanlah kami dari tipu daya musuh,
sebagaimana Santo Antonius berkat pertolongan-Mu
mengalahkan kekuasaan kegelapan dengan gemilang.
Demi Kristus, Tuhan dan pengantara kami.

About gema

Check Also

Ekaristi MINGGU BIASA X/B, 10 Juni 2018

Menghayati hidup dalam Ekaristi Para ahli Taurat secara membabi buta menunjukkan penolakan mereka terhadap Yesus …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *