Home / Berita / Rabu 22 Juli 2015, Santa Maria Magdalena (PW)

Rabu 22 Juli 2015, Santa Maria Magdalena (PW)

Maria Magdalena berasal dari Magdala, dekat Danau Galilea. Sebagian orang mengenalinya sebagai seorang pendosa besar ketika ia pertama kali berjumpa dengan Yesus. Maria Magdalena seorang yang amat cantik dan ia bangga akan kecantikannya itu. Tetapi, setelah berjumpa dengan Yesus, Maria merasakan penyesalan yang mendalam atas hidupnya yang jahat. Ketika Yesus pergi ke rumah seorang kaya bernama Simon untuk suatu perjamuan makan, Maria datang dan menangis di kaki-Nya. Kemudian, dengan rambutnya yang panjang serta indah, ia mengeringkan kaki Yesus dan meminyakinya dengan minyak wangi yang mahal harganya. Orang-orang merasa heran melihat Yesus membiarkan seorang pendosa seperti Maria menyentuh-Nya. Yesus tahu apa sebabnya. Ia dapat melihat ke dalam hati Maria. Yesus berkata, “Dosanya yang banyak itu telah diampuni, sebab ia telah banyak berbuat kasih.” Kemudian Yesus berkata dengan lembut kepada Maria. “Imanmu telah menyelamatkan kamu. Pergilah dalam damai.”
Sejak saat itu, bersama para perempuan kudus lainnya, Maria dengan rendah hati melayani Yesus dan para rasul-Nya. Ketika Yesus disalibkan, Maria ada di sana; di bawah kaki salib. Ia tinggal di sana bersama Santa Perawan Maria dan St. Yohanes tanpa takut akan keselamatannya sendiri. Satu-satunya hal yang dipikirkannya ialah bahwa Tuhan-nya sedang amat menderita. Tidaklah heran jika Yesus berkata tentang Maria: “Ia telah banyak berbuat kasih.” Setelah tubuh Yesus dibaringkan dalam makam, pagi-pagi benar pada hari Minggu Paskah Maria pergi untuk membubuhi tubuh Yesus dengan rempah-rempah. Ia sangat terkejut mendapati bahwa makam telah kosong. Karena tidak menemukan tubuh-Nya yang kudus, Maria mulai menangis. Tiba-tiba ia melihat seseorang yang disangkanya seorang tukang kebun. Maria bertanya kepadanya apakah ia tahu di mana gerangan tubuh Tuhan-nya yang terkasih diletakkan. Kemudian pria itu berbicara dengan suara yang dikenalnya betul: “Maria!” Dia-lah Yesus, berdiri tepat di hadapannya! Yesus telah bangkit dari antara orang mati. Dan Ia memilih untuk menyatakan diri-Nya pertama kali kepada Maria. Injil menceritakan bagaimana Maria diutus oleh Tuhan sendiri untuk mewartakan Kabar Gembira kebangkitan kepada Petrus dan para rasul. Di abad-abad pertama Gereja, pesta St. Maria Magdalena dirayakan dengan Misa untuk seorang rasul.

St. Maria Magdalena adalah seorang pendosa, tetapi Yesus mengampuni dia.
Yesus melihat bahwa ia telah banyak berbuat kasih.

————-

Antifon Pembukaan

Yesus bersabda kepada Maria Magdalena.
“Pergilah dan beritahukanlah kepada saudara-saudara-Ku:
Aku naik kepada Bapa-Ku dan bapamu, kepada Allah-Ku dan Allahmu.”

Kata Pengantar

Di samping Bunda Maria, Ibunda Yesus sendiri, Maria Magdalenalah wanita yang paling terkenal di dalam Injil. Dongeng dan kenyataan tentang dia bersimpang siur. Bagaimanapun pada suatu ketika ketika ia terpesona oleh sikap Yesus, sehingga hidupnya berubah sama sekali. Pertobatan itu diungkapkannya dalam kesetiaan di dekat makam. Suara Yesus cukup untuk menghalau kebimbangan dan kesedihan hatinya. Dialah yang diperkenankan mendahului murid-murid lain memandang Yesus yang sudah bangkit dan mewartakan Paska baru kepada teman-temannya.

Doa Pembukaan

Marilah berdoa
Allah Bapa yang mahamulia,
Putera-Mu yang tunggal menyampaikan kabar suka cita Paska yang mulia kepada Maria Magdalena mendahului para murid lainnya. Semoga berkat teladan dan doanya kami mewartakan Kristus yang hidup dan kelak melihat-Nya meraja dalam kemuliaan-Mu.
Sebab Dialah Tuhan …

Bacaan Pertama — Kidung Agung (3:1-4a)
Hubungan dengan kekasih menghantar orang beriman untuk mengasihi Allah dengan seutuhnya. Umat beriman diajak untuk memeluk Allah sebagai jantung hatinya, yang memberikan gairah hidup.

“Apakah kamu melihat jantung hatiku?”

Pembacaan dari Kitab Kidung Agung
Di dalam kerinduannya, sang mempelai berkata: Pada malam hari, di atas peraduanku, kucari jantung hatiku. Kucari dia, tapi tak kutemukan. Aku bangun dan berkeliling di kota; di jalan-jalan dan di lapangan-lapangan kucari dia, jantung hatiku. Kucari dia, tapi tak kutemukan. Aku ditemui peronda-peronda kota. “Apakah kamu melihat jantung hatiku?” Baru saja meninggalkan mereka, kutemukan jantung hatiku. Kupegang dia, dan tak kulepaskan lagi.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan

Jiwaku haus pada-Mu, Tuhan, ingin melihat wajah Allah.

Mazmur (63:2.3-4.5-6.8-9; Ul: 2b,)

Ya Allah, Engkaulah Allahku, aku mencari Engkau, jiwaku haus akan Dikau tubuhku rindu kepada-Mu, seperti tanah yang kering dan tandus, yang tiada berair.

Demikianlah aku rindu memandang-Mu di tempat kudus, sambil melihat kekuatan dan kemuliaan-Mu. Sebab kasih setia-Mu lebih baik daripada hidup; bibirku akan memegahkan Dikau.

Aku mau memuji Engkau seumur hidupku dan menaikkan tanganku demi nama-Mu. Seperti dijamu lemak dan sumsum jiwaku dikenyangkan, bibirku bersorak sorai, mulutku memuji-muji.

Sungguh, Engkau telah menjadi pertolonganku, dan dalam naungan sayap-Mu aku bersorak sorai. Jiwaku melekat kepada-Mu.

Bait Pengantar Injil

Alleluya, alleluya
Katakan Maria, engkau melihat apa? Wajah Yesusku yang hidup, sungguh mulia hingga aku takjub.

Bacaan Injil – Yoh 20:1.11-18
Kunjungan Maria ke kubur merupakan bentuk relasinya dengan Yesus. Kenangannya kepada Yesus yang telah membimbing dia kepada kehidupan kekal melalui ajaran dan karya menggerakkan dia pagi-pagi benar berangkat meskipun tidak tahu harus berbuat apa di sana selain menangis. Tetapi kepadanya Yesus, yang adalah Tuhan, menampakkan diri pertama kali.

“Ibu, mengapa engkau menangis?”

Inilah Injil Yesus Kristus menurut Yohanes
Pada hari Minggu Paskah, pagi-pagi benar ketika hari masih gelap, pergilah Maria Magdalena ke kubur Yesus, dan ia melihat bahwa batu telah diambil dari kubur. Maria berdiri dekat kubur itu dan menangis. Sambil menangis ia menjenguk ke dalam kubur itu, dan tampaklah olehnya dua orang malaikat berpakaian putih, yang seorang duduk di sebelah kepala dan yang lain di sebelah kaki di tempat mayat Yesus terbaring. Kata malaikat-malaikat itu kepadanya, “Ibu, mengapa engkau menangis?” Jawab Maria kepada mereka, “Tuhanku telah diambil orang, dan aku tidak tahu di mana Ia diletakkan.” Sesudah berkata demikian Maria menoleh ke belakang, dan melihat Yesus berdiri di situ; tetapi ia tidak tahu, bahwa itu adalah Yesus. Kata Yesus kepadanya, “Ibu, mengapa engkau menangis? Siapakah yang engkau cari?” Maria menyangka orang itu adalah penunggu taman. Maka ia berkata kepadanya, “Tuan, jikalau Tuan yang mengambil Dia, katakanlah kepadaku di mana Tuan meletakkan Dia, supaya aku dapat mengambil-Nya.” Kata Yesus kepadanya, “Maria!” Maria berpaling dan berkata kepada-Nya dalam bahasa Ibrani, “Rabuni!” artinya: Guru. Kata Yesus kepadanya, “Janganlah engkau memegang Aku, sebab Aku belum pergi kepada Bapa. Tetapi pergilah kepada saudara-saudara-Ku dan katakanlah kepada mereka, bahwa sekarang Aku akan pergi kepada Bapa-Ku dan Bapamu, kepada Allah-Ku dan Allahmu.” Maria Magdalena pergi dan berkata kepada murid-murid, “Aku telah melihat Tuhan!” dan juga bahwa Tuhanlah yang mengatakan hal-hal itu kepadanya.
Demikianlah Injil Tuhan
Terpujilah Kristus

Doa Persembahan

Allah Bapa maha pengasih,
Putera-Mu telah sudi menerima bukti cinta kasih, yang ditujukkan Santa Maria Magdalena.
Maka terimalah kiranya persembahan umat-Mu pada hari peringatannya.
Demi Kristus, …

Antifon Komuni

Maria Magdalena pergi dan berkata kepada murid-murid, “Aku telah melihat Tuhan!”

Doa Penutup

Marilah berdoa
Allah Bapa maha pengasih,
Santa Maria Magdalena telah menunjukkan cinta kasih besar kepada Kristus, Gurunya.
Semoga sakramen keselamatan yang kami terima melimpahi kami juga dengan cinta yang tahan uji. Demi Kristus, …

About

Check Also

Pesan Bapa Suci Paus Fransiskus untuk Hari Komunikasi Sosial Sedunia ke-53 (2 Juni 2019)

Pesan Bapa Suci Paus Fransiskus untuk Hari Komunikasi Sosial Sedunia ke-53 (2 Juni 2019) “Kita …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *